Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!


Pertumbuhan Ekonomi Kepri Triwulan III 2018 Menurun

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Kepri Gusti Raizal Eka Putra. Foto Ist

PROKEPRI.COM, BATAM – Bank Indonesia mengumumkan pertumbuhan ekonomi Provinsi Kepri pada triwulan III-2018 sebesar 3,74 persen (yoy), menurun dibandingkan triwulan sebelumnya yang mencapai 4,51 persen (yoy).

“Ekonomi Kepri tumbuh melambat sebesar 3,74 persen (yoy) pada triwulan III-2018, lebih rendah dibandingkan pertumbuhan triwulan II-2018 sebesar 4,51 persen (yoy),” kata Kepala Kantor Perwakilan BI Kepri, Gusti Raizal Eka Putra di Batam, Kepri, Jumat.

Pertumbuhan ekonomi Kepri triwulan III-2018 juga lebih rendah dibanding pertumbuhan ekonomi Sumatera yang mencapai 4,72 persen (yoy) dan pertumbuhan ekonomi nasional yang mencapai 5,17 persen (yoy).

Ia mengatakan, perlambatan pertumbuhan ekonomi dipengaruhi beberapa sisi.

Dari sisi pengeluaran, perlambatan ekonomi Kepri disumbang oleh menurunnya konsumsi rumah tangga, konsumsi pemerintah dan ekspor luar negeri.

Bila konsumsi rumah tangga yang pada triwulan sebelumnya meningkat karena perayaan Ramadhan dan Idul Fitri, maka memasuki triwulan III sudah kembali normal.

Perlambatan pertumbuhan konsumsi rumah tangga juga dipengaruhi melemahnya sektor ekonomi utama Kepri seperti industri pengolahan, perdagangan dan konstruksi.

“Pelemahan konsumsi rumah tangga terkonfirmasi dari impor barang konsumsi yang melambat. Impor barang konsumsi pada triwulan III 2018 tumbuh melambat sebesar 6,87 persen (yoy) dibandingkan dengan triwulan lalu yang tumbuh 109,41 persen (yoy),” kata dia.

Sedangkan konsumsi pemerintah tumbuh melambat seriring telah dilaksanakannya pemberiah Tunjangan Hari Raya kepada PNS dan pensiunan PNS pada triwulan II-2018.

Kinerja konsumsi pemerintah tumbuh melambat dari 16,95 persen (yoy) di triwulan II-2018 menjadi tumbuh sebesar 1,13 persen di triwulan III-2018.

Perlambatan konsumsi pemerintah tercermin dari perlambatan realisasi belanja tanpa modal APBN.

Dan ekspor Kepri mengalami perlambatan dan berdampak pada kontraksi net ekspor luar negeri.

Ekspor mencatatkan perlambatan pertumbuhan sebesar 5,36 persen (yoy), lebih rendah dibandingkan triwulan sebelumnya yang tumbuh sebesar 16,97 persen (yoy).

Kontraksi ekspor migas menyebabkan kinerja ekspor luar negeri mengalami perlambatan. Ekspor migas Kepri pada triwulan III-2018 tercatat mengalami kontraksi sebesar 20,86 persen (yoy) lebih rendah dibanding triwulan sebelumnya yang tumbuh 56,61 persen (yoy).

“Ekspor non migas Kepri pada triwulan III 2018 tercatat tumbuh melambat sebesar 5,09 persen (yoy), lebih rendah dibandingkan ekspor triwulan II-2018 yang tumbuh sebesar 8,00 persen.

Sedangkan dari sisi lapangan usaha, perlambatan ekonomi Kepri disebabkan oleh penurunan kinerja sektor industri pengolahan, konstruksi dan perdagangan.(ant)

Editor : YAN

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.