NASIONAL

ISESS Nilai Kapolri Tidak Konsisten Dalam Menindak Anggota Bermasalah

Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo. (Foto : twitter/@kompascom)

PROKEPRI.COM,JAKARTA – Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) mempertanyakan komitmen Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk menindak anggota Korps Bhayangkara yang terbukti terlibat masalah.

Peneliti Kepolisian dari ISESS Bambang Rukminto mengatakan pihaknya menilai Listyo tidak konsisten dalam melakukan penegakan hukum terhadap anggotanya yang telah terbukti bermasalah.

Pasalnya ia menyebut sampai saat ini terdapat sejumlah Perwira Tinggi (Pati) Polri yang tak kunjung dipecat meski terlibat pidana.

“Bila ingin mengembalikan kepercayaan masyarakat, ya harus konsisten. Konsistensi menjadi salah satu problem penegakan aturan di internal Polri,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Selasa (22/11).

Kapolri Didesak Periksa Semua Nama di Surat Tambang Ilegal
Ia mencontohkan sejumlah Pati Polri yang tak kunjung di Pecat Tidak Dengan Hormat (PTDH) itu seperti eks Kadiv Hubinter Polri Irjen Napoleon Bonaparte, eks Kapolda Sumbar Irjen Teddy Minahasa, dan Kepala Biro Korwas PPNS Bareskrim Polri, Brigjen Prasetijo Utomo.

Padahal, kata dia, ketiganya terbukti melakukan kejahatan luar biasa (extraordinary crime) karena terlibat dalam tindak pidana narkoba atau korupsi.

Terlebih untuk kasus pemalsuan surat jalan Djoko Tjandra yang menjerat Prasetijo saat ini sudah berkekuatan hukum tetap (inkracht).

Oleh karena itu, pihaknya menilai, penegakan aturan tanpa ada konsistensi hanya akan dianggap sebagai pencitraan semata. Padahal, lanjut dia, pencitraan yang dilakukan Kapolri itu tidak memberikan rasa keadilan.

“Penegakan aturan tanpa ada konsistensi, itu hanya akan dilihat sebagai sebuah pencitraan saja yang juga menjauh dari keadilan, baik keadilan untuk masyarakat maupun bagi personel di internal,” ujar Bambang.

CNNIndonesia.com sudah mencoba menghubungi Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo dan Kadiv Propam Polri Brigjen Syahardiantono terkait sidang etik ketiga Pati Polri tersebut. Pun, untuk menanyakan iktikad Kapolri Listyo yang disindir ISESS.

Namun hingga berita ini ditayangkan keduanya tidak memberikan respons.(Cnn)

Editor: Muhammad Faiz

Back to top button